Kampanye spanduk wakil rakyat itu gak penting..!!

Kampanye spanduk wakil rakyat itu gak penting..!!

Kampanye ?

kadang capek juga liat iklan caleg atau capres di mana-mana, pernah gak sih hati kita nanya “kenapa ya harus ngiklanin diri..?”, biar rakyat tau? gak perlu pak, bu. kalau situ memang calon wakil rakyat, pasti rakyat situ udah pada kenal sama situ, masa’ rakyat gak kenal sama wakilnya? caranya gimana biar di kenal rakyat? ya hidup bareng rakyat, berkarya untuk rakyat, gak perlu buang buang duit cuma untuk buat spanduk, baliho, baju kaos dan segudang bla bla. Ada jalan rusak ya dibeneri bareng-bareng sama rakyat. gak butuh banyak dana kok? rakyat kita masih mau gotong royong asal situ gak pake bohong. jangan berkarya kalo mau kampanye doang.., sebenernya situ yang rugi (kalo nanti gak kepilih)

Rakyat itu sebenernya simpel, kalo situ memang punya aura pemimpin pasti situ bakal kepilih deh. Apa itu aura pemimpin? aura pemimpin itu adalah aura yang seneng ngelayani orang lain, situ emang orangnya care sama sekeliling situ. nolong gak mesti pake uang, apa yang situ bisa lakukan untuk membantu orang lain ya lakukan. ada orang sakit ya dibantu antar ke rumah sakit, ada orang meninggal ya situ ngelayat sambil bantu-bantu pasang teratak atau tenda. Ada becak mogok ya di bantu dorong, ada yang berantem ya mbok dilerai. simpel kan? kalau ini sering situ lakuin masa orang gak kenal sama situ? Gak perlu pasang baliho pasti situ yang dipilih lah

baliho
sumber http://ryudeka.files.wordpress.com/2009/01/dscn0251editjpg-copy.jpg

Tapi kalo sehari-hari situ cuma naik turun mobil, terus rumah situ pagarnya dikunci terus, di jaga satpam 7 lapis selama 24 jam, ya rakyat mana yang kenal sama situ? Walaupun situ buka tu pagar rumah situ lebar-lebar tapi pas masa kampanye, rakyat mah gak ngaruh, antusias mereka cuma ajang “mumpung” doang. Mumpung situ ngasi makanan, mumpung situ ngasi duit, mumpung bisa masuk rumah yang mewah dan mumpung-mumpung lainnya.

Dan yang aneh lagi kenapa coba situ mesti foto sama tukang becak? Terus ditempelin di becak sebagai atap, sambil ngelambaikan tangan menunjukkan nomor urut situ, kalau satu ya situ cuma acungkan telunjuk, kalau dua yang nunjukkin jari dua, kalau tiga ya ala anak roker dan seterusnya. Situ cuma berpikir dari sisi marketing kan? Biar foto situ dilihat orang waktu itu becak keliling-keliling? Yang ada mah itu tukang becak koleksi atap becak.

 

Dan satu hal lagi yang sekarang sudah berubah, dan situ mesti tau bahwa sekarang rakyat itu semakin curiga kalu situ banyak poster, spanduk dan bla bla . mereka juga udah mikir mas/mbak pak/bu dari mana sumber dana itu. Dan ingat ya mas/mbak caleg/capress ganti saja manager kampanye anda yang masih menyarankan anda memakai cara lama pasang spanduk, poster, baliho, baju kaos dan lain lain. Orang itu sebenarnya manager kampanye gak berbakat dan gak berpikiran maju. Kenapa? Karena itu udah pernah dilakukan dan begitu-begitu saja .. dan coba review hasilnya…???

Terakhir, marketing is marketing… ujung-ujungnya akan kembali ke produk juga, siapa produk itu? Ya situ yang mau jadi wakil rakyat. Jadi sebenarnya kalau situ memang berjiwa pelayan dan siap melayani (bukan melayani nafsu syahwat bini/laki orang), peduli, gak pilah pilih, dan memang situ ikhlas maka kemungkinan besar situ bakal terpilih. Jadi strategi benernya, coba situ mikir seandainya 10 tahun lagi situ mau nyalon (bukan salon kecantikan ya). Maka dari sekarang situ harus ubah prilaku situ untuk melayani orang lain. Soal ikhlas atau enggak itu urusan belakang, situ cuma harus maksain diri bantu orang lain, lupain dulu jalan-jalan keluar negeri, lupain dulu kumpulin modal uang. Karena sebenarnya modal terbesar situ adalah diri situ sendiri. Nah pada akhirnya kalo situ konsiten bantu orang selama 10 tahun secara tidak  disadari maka situ sudah jadi orang yang baik dan cocok untuk menjadi pemimpin. Walaupun pada awalnya situ “ada udang dibalik batu” pada akhirnya batu itu akan hilang sendiri oleh kebiasaan yang baik. Saya ngomong seperti ini karena kasihan lihat calon-calon wakil rakyat yang seolah terbawa arus kampanye dengan spanduk dan baliho itu, katakanlah situ menang, kan situ mikir dong gimana mulangin dananya? Realistis kan?. Situ awalnya memang baik mau memperjuangkan rakyat, tapi gara-gara modal kampanye, situ jadi terjerat utang sana-sini, terjerat perjanjian ini itu dan akhirnya situ lupa sama tugas situ.

Udah deh… mbak mas, pak bu stop korupsi mulai dari diri sendiri. Negara ini akan semakin hancur kalo waki-wakilnya gak pada berubah sikap. Menjadi penguasa itu seolah nikmat, tapi ingat itu bahwa itu juga sebuah amanat dan menyia-nyiakan amanat adalah khianat dan kalau situ khianat situ bakal kena azab di akhirat (itu kalo situ masih percaya Tuhan dan ingat mati sih… kalau gak yah gak papa lanjut terus nanti baru situ buktiin sendiri dah)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

four + eleven =